Times & Directions Give

Reaching the Lost,
Teaching the Reached
to Live a Christ-centered Life

Kebaktian Minggu (Sunday Service)

10:30 pagi - 12:15 siang

Sekolah Minggu (Sunday School)

10:30 pagi - 12:00 siang

Parkir GRATIS setiap hari Minggu. Informasi selengkapnya dapat dilihat di link ini.

Indonesian Christian Church

Werner Brodbeck Hall, 156 Collins Street

Melbourne, Victoria 3000

navigate Xclose

Allah Tritunggal, Allah yang Misional

Kebanyakan kita sewaktu mendengar kata misi atau misional, cenderung berfokus pada orang, program, strategi, dana dan lain seterusnya. Tentu saja semuanya itu faktor penting yang perlu dibicarakan dan diesksekusi dengan persiapan yang sebaik mungkin. Hanya saja seringkali kita lupa bahwa dari sudut pandang Alkitab, tindakan misi itu bermula dari diri Tuhan Allah sendiri.

Setelah bangkit dari kematian, Yesus mengutus para murid-Nya untuk memberitakan Injil keselamatan ke seluruh dunia. Anda dan saya bisa menjadi Kristen di sini dan hari ini karena pengutusan misi Yesus yang dimulai 2000 tahun yang lalu, jauh di tanah Palestina. Di dua tempat dimana Yesus mengadakan pengutusan (Matius 28:18-20 dan Yohanes 20:21-23) kita melihat ketiga Pribadi Allah Tritunggal—Bapa, Anak dan Roh Kudus—terlibat di dalamnya. Sama seperti Allah Tritunggal hadir dalam penciptaan, demikian juga Ia hadir dalam penciptaan baru yang sudah dimulai melalui kematian dan kebangkitan Yesus.

Fred Sanders mengatakan bahwa Injil keselamatan adalah ekspresi dari Allah Tritunggal membuka diri-Nya kepada manusia. Allah Bapa lah yang merencanakan keselamatan, yang kemudian digenapi oleh Allah Anak, Yesus Kristus. Keselamatan ini kemudian diberitakan dan diterima melalui kuasa Allah Roh Kudus. Itu sebabnya Sanders dapat menyimpulkan bahwa Allah Tritunggal dan Injil keselamatan mempunyai bentuk yang sama. Keselamatan kita adalah luapan dari kasih kekal di antara ketiga Pribadi agung itu. Bapa, Anak dan Roh Kudus, di dalam relasi kasih abadinya, tidak membutuhkan anda, saya, bahkan satu malaikat pun, untuk menambah sukacita Mereka. Lagian, gimana caranya menambah kepada sesuatu yang sudah sempurna?

Tapi justru dari dalam kesempurnaan kasih Tritunggallah, meluap misi untuk menyelamatkan manusia yang berdosa. Kita bisa menjadi orang percaya hari ini karena setiap Pribadi di dalam diri Allah Tritunggal bersepakat untuk menyelamatkan anda dan saya. Setiap kita ada di dalam benak Bapa, di dalam benak Anak dan di dalam benak Roh Kudus. Itulah yang seharusnya memberikan kita damai yang sejati. Bukan damai karena keluarga, kesehatan, karir, masa depan kita sedang sehat, aman dan lancar—tetapi damai karena relasi kita yang rusak telah dipulihkan sepenuhnya oleh Allah Tritunggal sendiri. Ini adalah inti dari misi Allah: memperdamaikan manusia dengan diri-Nya sendiri.Untitled

 

Di dalam bukunya “In the Light of the Son”, Andrew Moody mengilustrasikan hubungan Allah Tritunggal dengan misi gereja. Allah Bapa sebagai sumber atau insiator Injil. Yesus Anak Allah sebagai pelaksana Injil, melalui kematian dan kebangkitan-Nya. Allah Roh Kudus yang menaungi serta menyertai Yesus dengan kuasa-Nya. Bagaikan lampu proyektor, pekerjaan ketiga Pribadi ini menghasilkan sejumlah orang berdosa yang diselamatkan melalui anugerah Injil, itulah umat Tuhan yaitu gereja.

Tidak ada damai sejati kecuali anda dan saya sudah berdamai dengan Allah Tritunggal. Yesus mengatakan bahwa Dialah satu-satunya jalan untuk masuk ke dalam relasi yang utuh dengan Allah. Apakah anda sudah mempunyai damai ini?

Sebagai gereja, tidak ada tugas yang lebih penting selain semakin mengenal Tuhan—baik secara pribadi masing-masing dan sebagai komunitas. Apakah prioritas dan relasi anda menunjukkan bahwa anda mempunyai damai dengan Allah?